Nasi Uduk Celana Dalem,Si Pengganjal Perut Di Dinginnya Kalimalang..

Cerita ini adalah pengalaman langsung gue  kurang lebih 2 tahun lalu, cerita ini juga pernah ditulis di blog lama gue tapi sekarang entah kemana gara-gara lupa backup. Nama dan tempat sengaja disamarkan untuk nama baik si pemilik warung. Judul mungkin hampir sama kayak soto celana dalamnya mas bepe, tapi ceritanya beda bgt.  

ilustrasi nasi uduk

ilustrasi nasi uduk

Kejadian ini berlangsung kurang lebih 2 th lalu, ketika gue dan temen-temen gue (gue,fazri,fajar,kampay,hafiz,ari,sany,edgar) praktek kerja lapangan di perusahaan IT “AsaCreative” di bilangan kalimalang bekasi, Acara makan malem-menjelang subuh ini emang jadi rutinitas kita kalo nginep di tempat pkl. oiya minimal 1 bulan sekali kita nginep di tempat pkl ini, ngapain lagi kalo bukan belajar sambil main dota, tapi kebanyakan main dotanya sih..hahaha

seperti acara nginep-nginep biasanya, kalo waktu udah menunjukan jam 2 dini hari kita stop main dota dan mulai keliling sekitar tempat pkl buat nyari “pengganjal perut” di dinginnya kalimalang.  Malam itu yang nginep gak fullteam, seinget gue cuma 4-5 orang sama gue. entah gua lupa siapa aja, setelah beberapa kali muter-muter tempat makan pinggir jalan dan melaui musyawarah menuju mufakat yang dilakukan secara masif,sistematis dan terstruktur kita nemuin tempat makan nasi uduk yang gak jauh dari tempat pkl. (cluenya didaerah pkl gue ada pusat pertokoan gitu, nah itu warung persis di pinggir jalan.. kalo lewat kalimalang juga pasti lewatin kok. bentuknya kayak warung kaki lima biasa, warna tendanya.. kasih tau gak ya :p) tapi jujur kita baru pertama kali makan di situ. Dengan setengah hati (ikhlas gak ikhlas, soalnya warung lain gak ada yang buka lagi.. Tumben!) dan cacing di perut yang sudah demo melangkahlah kami kewarung yang penjaganya seorang ibu setengah baya.

Di warung itu cuma ada  Sepasang laki-laki dan perempuan (tapi hampir jam setengah tiga pagi, abis ngapain aja ya mereka? oh mungkin abis nonton bola bareng.. Positif thinking men!) dan bapak-bapak yang duduk di ujung bangku. karena emang meja yang kurang muat kalo kami duduk, akhirnya dengan berat hati dan perut yang keroncongan kami nunggu di samping tenda sambil ngobrol-ngobrol.Nah pada saat itu mata gue menangkap suatu yang janggal! Bukan..!!!bukan  Syahrini yang tiba-tiba rebahan di meja nasi uduk sambil teriak-teriak “i feel free”,tapi.. Celana dalem… IYA CELANA DALEM ATAU KOLOR ATAU UNDERWEAR!! GUA MASIH INGET SAMPE SEKARANG!! CELANA DALEM WARNA IJO TUA!! celana dalem itu tergeletak gitu aja di atas ujung kanan meja nasi uduk! gua coba fokusin mata gue,dan liat sekali lagi.. iya bener! itu celana dalem, dan sekarang dipake ngelap-ngelap meja sama si ibunya. GILAAA!

Setelah meliat kejadian abnormal itu, gua coba ngasih kode ke temen-temen gue (gak enak juga kalo langsung nujuk ato ngomong langsung, takut empunyanya denger terus tersinggung) sambil ngangguk-geleng-ngangguk-geleng dan nganggkat2 alis mata gua coba menunjukan sesuatu yang berwarna ijotua itu. tapi emang karena kode gue yang kurang jelas, ato pada kena efek laper tolol kenyang bego ya mereka gaksadar juga.. yang ada malah pada bahas cewek yang sama cowok yang di ceritain di atas, yang jujur emang Cantik,(sekarang gua inget, di situ ada fazri,fajar sama hafiz. paling cepet soalnya kalo soal beginian hahahha,satu lagi kampay,ari ato sany gua lupa).

Setelah si bapak, dan sepasang laki-laki – perempuan  itu cabut, akhirnya kita duduk , dan mesen nasi uduk sama teh anget. Nasi uduknya sih biasa, lauknya juga cuma sambel,semur dengan potongan jengkol yang kecil-kecil dan tahu yang gak seberapa, kayaknya itu juga penghabisan deh. emang dasar udah laper nasi di atas piring abis gak tersisa. Gua sengaja gak ngebahas tentang celana dalem selama makan, satu karena gak mau ganggu nafsu makan mereka. dan kedua si ibu-ibu kayak akrab bgt ngobrol sama salah satu dari temen gue (sumpah gua lupa yang ngobrol siapa) dan celana dalemnya juga udah gak ada di atas meja.

Setelah selesai semua lalu bayar kita balik ke tempat pkl. nah di sana baru deh gua kasih tau tentang si “ijotua di atas meja itu”. sambil cengar-cengir bego mereka kayak santai aja gak masang muka eneg, entah mungkin enggak percaya sama cerita gue tapi mata gue masih normal wey. seenggaknya dulu.. ato emang masih pengaruh sindrom laper tolol kenyang bego,  gua lupa pas disini ngomongin apa aja, pokoknya sempet kok debat tentang itu celana dalem terus main dota sekali sebelum subuh,solat subuh terus tidur.

Nasi uduk celana dalem ini sempet jadi bahan obrolan kita selama berhari-hari,dan kita debatin buat apa sebenernya celana dalem itu, buat penglaris ato emang si ibu yang gak punya lap terus minjem celana dalem suaminya? ato emang celana dalem itu  bagian dari resep rahasia buat rasa gurih nasi uduk tersebut? . jangan dipikirin lagi deh, gak nafsu makan jadinya hahahaha biarin jadi kenang-kenangan aja..

 

oiya terakhir gua lewat kalimalangssekitar jam 11-an ternyata itu warung nasi uduk masih buka, sebenernya mau mampir.. tapi masih belum siap aja kalo nemuin si “ijotua di atas meja” hahaha

If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future articles delivered to your feed reader.

0 comments